TERNYATA TERLALU BANYAK MEMBERIKAN PEKERJAAN RUMAH ATAU PR BERDAMPAK BURUK BAGI PESERTA DIDIK

Posted by SERBA SERBI GURU on Saturday, August 15, 2015




Guru mungkin perlu memikirkan kembali tugas-tugas yang terlalu banyak diberikan kepada siswanya. Berdasarkan pedoman National Education Association dan Natiomal Parent-Teacher Association, ada sebuah aturan yang dinamakan "Aturan 10 Menit". Maksudnya adalah 10 menit waktu untuk mengerjakan PR per tingkat kelas setiap malam. Artinya, siswa kelas 1 memiliki waktu 10 menit setiap malam untuk mengerjakan PR, 20 menit untuk kelas 2, dan seterusnya hingga 120 menit untuk siswa kelas 12. 

Akan tetapi, survei terhadap lebih dari 1100 orangtua yang dipublikasikan pada American Journal of Family Therapy menemukan bahwa siswa kelas 1 dan 2 secara rerata mengerjakan PR dengan estimasi waktu tiga kali dari waktu yang disarankan. Bahkan, siswa taman kanak-kanak yang disarankan untuk tidak memiliki PR malah menghabiskan waktu 25 menit tiap malam untuk mengerjakan PR. 

Menurut para peneliti, kondisi ini merupakan sebuah kondisi yang buruk. Sebab, usia kanak-kanak merupakan periode usia dimana anak mengembangkan kemampuan sosialisasi dan motoriknya. Kedua kemampuan tersebut akan terbatas kalau waktu terlalu banyak dihabiskan untuk mengerjakan PR. 

"Ini sangat mengejutkan bagi saya. Anak-anak usia lima tahun duduk di kursi selama 25 menit untuk mengerjakan PR di meja seusai sekolah, bagaimana rasanya itu? Anak-anak ingin bermain di luar, mereka ingin berinteraksi dan inilah yang seharusnya mereka lakukan. Hal itulah yang penting bagi mereka," ujar Stephanie Donaldson-Pressman, direktur klinis New England Center for Pediatric Psychology, Amerika Serikat.

"Harga yang harus dibayar terlalu mahal. Data menunjukkan bahwa mengerjakan PR bagi anak dalam usia tersebut tidak hanya tidak memberikan manfaat sama sekali bagi prestasi akademik anak. Namun, ada bukti bahwa hal ini akan mengganggu sikap mereka terhadap sekolah, nilai, kepercayaan diri, kemampuan sosial, dan kualitas hidup," imbuh Donaldson-Pressman.

Sementara itu, hasil penelitian yang dipublikasikan dalam Journal of Experimental Education menunjukkan, terlalu banyak pekerjaan rumah bisa memberikan dampak negatif bagi anak.

"Temuan kami pada dampak dari pekerjaan rumah menantang asumsi tradisional bahwa pekerjaan rumah secara inheren baik," tulis Denise Pope, seorang dosen senior di Stanford Graduate School of Education.

Para peneliti menggunakan data survei untuk menguji persepsi tentang pekerjaan rumah, kebahagiaan siswa dan keterlibatan perilaku dari 4.317 siswa pada 10 sekolah menengah favorit di kelas menengah atas masyarakat California. Seiring dengan data survei, Paus dan rekan-rekannya menggunakan jawaban terbuka untuk mengeksplorasi pandangan siswa tentang pekerjaan rumah mereka.

Pendapatan rumah tangga rata-rata komunitas yang diteliti tersebut lebih dari $90.000 setahun, dan 93 persen siswa melanjutkan ke perguruan tinggi. Siswa di sekolah tersebut rata-rata melakukan pekerjaan rumah selama 3,1 jam setiap malam.

Paus dan rekan-rekannya menemukan bahwa terlalu banyak pekerjaan rumah dapat mengurangi efektivitas dan bahkan menjadi kontraproduktif. Mereka mengutip penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa manfaat pekerjaan rumah paling lama dua jam per malam, dan 90 menit sampai dua setengah jam adalah optimal untuk anak SMA.

Studi mereka menemukan bahwa terlalu banyak pekerjaan rumah berhubungan dengan:

* Tingkat stres yang lebih tinggi

Dari hasil survei, sebanyak 56 persen dari siswa menganggap pekerjaan rumah merupakan sumber utama stres. Sementara 43 persen melihat ujian sebagai stressor utama, sedangkan 33 persen menempatkan tekanan tersebut (pekerjaan rumah) untuk mendapatkan nilai bagus. Hanya kurang dari 1 persen dari siswa mengatakan pekerjaan rumah tidak membuat stres.

* Penurunan kesehatan

Dalam jawaban terbuka mereka, banyak siswa mengatakan beban pekerjaan rumah menyebabkan mereka kurang tidur dan menimbulkan masalah kesehatan lainnya. Para peneliti menanyakan apakah siswa mengalami masalah kesehatan seperti sakit kepala, kelelahan, kurang tidur, penurunan berat badan dan masalah perut.

* Lebih sedikit waktu untuk teman-teman, keluarga dan kegiatan ekstrakurikuler

Menurut peneliti, berdasarkan survei data maupun respon siswa menunjukkan bahwa menghabiskan terlalu banyak waktu pada pekerjaan berarti bahwa kebutuhan perkembangan mereka tidak terpenuhi atau pengembangan kecakapan hidup penting lainnya. Kegiatan mereka menjadi drop, tidak melihat teman-teman atau keluarga, dan tidak mengejar hobi yang mereka nikmati.

* Tindakan Penyeimbang

Hasil penelitian ini memberikan bukti empiris bahwa banyak siswa berjuang untuk menemukan keseimbangan antara pekerjaan rumah, kegiatan ekstrakurikuler dan waktu sosial, kata para peneliti. Banyak siswa merasa dipaksa atau diwajibkan untuk memilih pekerjaan rumah daripada mengembangkan bakat atau keterampilan lainnya.

Selain itu tidak ada hubungan antara waktu yang dihabiskan untuk menyelesaikan pekerjaan dan berapa banyak siswa menikmatinya. Penelitian ini juga mengutip perkataan siswa yang sering melakukan pekerjaan rumah yang melihatnya sebagai "sia-sia" atau "tak berotak" hanya agar nilai-nilai pelajaran mereka tetap baik.

Dia mengatakan penelitian mempertanyakan nilai dari sejumlah besar pekerjaan rumah. PR seharusnya tidak boleh ditugaskan sebagai hal rutin, katanya.

"Sebaliknya, setiap pekerjaan rumah yang ditugaskan harus memiliki tujuan dan manfaat, dan harus dirancang untuk menumbuhkan pembelajaran dan pengembangan," tulis Paus seperti dilansir phys.org.

Di tempat-tempat di mana siswa menghadiri sekolah favorit, terlalu banyak pekerjaan rumah yang dapat mengurangi waktu mereka untuk mendorong keterampilan di bidang tanggung jawab pribadi, para peneliti menyimpulkan.

"Orang-orang muda menghabiskan lebih banyak waktu sendirian, yang berarti lebih sedikit waktu untuk keluarga dan sedikit kesempatan untuk terlibat dalam komunitas mereka," kata peneliti.

Para peneliti mengatakan bahwa ketika siswa terbuka atau melalui metode "laporan diri" untuk mengukur kekhawatiran siswa tentang pekerjaan rumah yang mungkin memiliki keterbatasan --beberapa mungkin menganggapnya sebagai kesempatan untuk menyampaikan "keluhan khas remaja"-- adalah penting untuk belajar secara langsung apa yang siswa percaya. 

Sumber:
http://female.kompas.com/read/2015/08/14/180000520/Terlalu.Banyak.PR.Berdampak.Buruk.Bagi.Anak

http://www.batamtoday.com/berita40264-Penelitian-Menunjukkan,-PR-yang-Terlalu-Banyak-Bisa-Berdampak-Buruk-Bagi-Siswa.html#


BACA INFO MENARIK LAINNYA !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!





































Blog, Updated at: 8:28 AM

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Loading...

STATISTIK BLOG

Download

Download

Download Prota, dll

-----------------------------------

DOWNLOAD Modul GP

Kumpulan Soal

CB