TOKOH PENDIDIKAN MAXINE GREENE

Posted by SERBA SERBI GURU on Thursday, January 1, 2015

Maxine Greene digambarkan sebagai Filsuf pendidikan Amerika yang termasyhur dan salah satu figur paling penting dari generasi manapun yang telah menulis, mengajar dan memberikan kuliah dalam bidang pendidikan. 

Pengaruh Greene melalui karirnya yang luar biasa sebagai kritikus sosial, filsuf pendidikan, dan guru dan mentor menyebar keberbagai bidang seni dan estetika, sastra , kajian budaya, perbaikan sekolah, pendidikan guru, keadilan sosial, hak-hak sipil dan kajian perempuan.

Greene menghadirkan kesadaran kritis yang kuat dengan mencermati peristiwa-peristiwa yang hidup dalam konteks budaya, sosial dan sejarah tertentu untuk mencari makna dan akibat.

Maxine Greene, seorang guru dan pendidikan teori yang mempromosikan seni sebagai sarana belajar fundamental dan dalam hampir 50 tahun di Teachers College, Columbia University, menjadi penduduknya Pied Piper, yang dikenal untuk beasiswa persuasif nya, menulis hidup dan mengilhami dia mengajar dengan semangat petualangan tak berujung, meninggal pada 29 Mei di rumahnya di Manhattan. Dia adalah 96.

"Dengan berlalunya Maxine Greene, Teachers College telah kehilangan ratu filsuf brilian," presiden perguruan tinggi, Susan Fuhrman, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dr Greene adalah seorang intelektual yang sangat umum, personifikasi dari ide-ide di dunia. Selain posnya di Teachers College - dia adalah William F. Russell Profesor Emerita di Yayasan Pendidikan dan diajarkan baru-baru musim semi ini - dia filsuf-in-residence di Lincoln Center Institute, lengan pendidikan seni pertunjukan center.

Apartemennya di Fifth Avenue, tidak jauh dari Guggenheim dan Metropolitan Museum, adalah salon menyambut mahasiswa, dan mantan, dan reflektif dari lingkup yang tangguh pengaruh yang termasuk filsuf Brasil Paulo Freire; Rika Burnham, kepala pendidikan di Frick Collection; dramawan dan pemain Anna Deavere Smith; penulis Frank McCourt; dan pendidik dan mantan aktivis radikal Bill Ayers.

Dr Greene adalah seorang penulis yang produktif dan dosen pada topik pendidikan seperti multikulturalisme dan kekuatan imajinasi, dan ia sering dikutip sebagai keturunan intelektual pemikir progresif John Dewey.

Lawan dari standar akademik yang ketat yang diukur dengan pengujian dan teori-teori akuntabilitas kelas lain, ia memuji kebaikan konsep Thoreauvian ia disebut "lebar kesadaran penuh," meskipun ia tidak terpengaruh oleh pesimisme dari Thoreau, yang menegaskan bahwa "jutaan terjaga cukup bagi pekerjaan fisik; tetapi hanya satu dalam satu juta cukup terjaga untuk tenaga intelektual yang efektif, hanya satu dalam seratus juta untuk hidup puitis atau ilahi. "

Dr Greene percaya bahwa berpikir kreatif dan membayangkan kuat adalah kunci bukan hanya untuk belajar seumur hidup individu tetapi untuk berkembangnya suatu masyarakat demokratis. Dia dianut pandangan bahwa siswa dapat diajarkan dan didorong untuk terlibat dunia bukan hanya seperti itu tapi karena mungkin hal lain yang dapat.

"Saya menyatakan bahwa, terlalu banyak orang dalam masyarakat modern, ada perasaan didominasi, dan perasaan tidak berdaya hampir tak terhindarkan," tulis Dr. Greene dalam 1978 esai, "Wide-kesadaran penuh dan Kehidupan Moral. "

"Saya juga menyarankan bahwa perasaan seperti itu bisa untuk gelar besar diatasi melalui upaya sadar pada bagian dari individu untuk menjaga diri mereka terjaga, untuk berpikir tentang kondisi mereka di dunia, untuk menyelidiki kekuatan yang tampil mendominasi mereka, untuk menafsirkan pengalaman mereka mengalami hari ke hari. Hanya karena mereka belajar untuk memahami apa yang terjadi, mereka bisa merasa diri untuk menjadi otonom. Hanya kemudian mereka dapat mengembangkan rasa lembaga yang diperlukan untuk menjalani kehidupan moral. "

Lanjutkan membaca storyContinue utama membaca cerita utama
Sebagai seorang ulama, Dr Greene mungkin paling dikenal karena karyanya dalam pendidikan estetika, dengan alasan bahwa seni mendorong cara berpikir yang terbaik melayani umat manusia.

"Tidak hanya seharusnya orang-orang muda (dalam hubungan dengan guru mereka) diberikan berbagai pengalaman untuk memahami dan memperhatikan," tulisnya dalam sebuah esai 1981, "Estetika Literasi dalam Pendidikan Umum." "Mereka harus memiliki kesempatan, di setiap kelas , untuk memperhatikan warna dan secercah dan suara, untuk menghadiri dengan penampilan dari hal-hal dari sudut pandang estetika.

"Jika tidak, mereka tidak mungkin untuk berada dalam posisi untuk ditantang oleh apa yang mereka lihat atau dengar; dan salah satu kekuatan besar yang berhubungan dengan seni adalah kekuatan untuk menantang harapan, untuk memecahkan stereotip, untuk mengubah cara di mana orang-orang menangkap dunia.

"George Steiner menulis bahwa 'Rembrandt mengubah persepsi Barat ruang bayangan dan berat kegelapan. Sejak Van Gogh kita perhatikan twist api di poplar a. "Kami bisa mengatakan hal yang sama tentang perubahan dalam visi kami karena karya penulis mulai dari Shakespeare ke Sartre, perubahan dalam pendengaran kita karena komposer dari Bach ke Schoenberg dan John Cage . Intinya adalah bahwa perspektif tersebut tidak membuka secara spontan. Kapasitas untuk merasakan, untuk menghadiri, harus dipelajari. "

Dr Greene lahir Sarah Maxine Meyer di Brooklyn pada 23 Desember 1917, dengan mantan Lily Greenfield dan Max Meyer, yang dimiliki perusahaan yang membuat perhiasan imitasi. Dia menghadiri Sekolah Berkeley (sekarang Berkeley Carroll School) di Brooklyn, lulus dari Barnard College dan memperoleh gelar MA dan Ph.D. dalam filsafat pendidikan dari New York University. Dia bergabung Teachers College pada tahun 1965 sebagai satu-satunya wanita dalam filsafat departemen pendidikan.

Pernikahan dini untuk Joseph Krimsley, dokter, berakhir dengan perceraian. Pernikahannya 50 tahun untuk Orville Greene, seorang pengacara paten, berakhir dengan kematiannya pada tahun 1997. Dr Greene meninggalkan seorang anak, Timothy Greene; sebuah anak tiri, Elizabeth Greene; adik, Jeanne Shinefield; dan cucu. Seorang anak perempuan, Linda Lechner, meninggal sebelum dia.

Buku Dr Greene termasuk "The Dialectic of Freedom," "Pemandangan Belajar," "Guru Sebagai Asing: Filsafat Pendidikan untuk Zaman Modern" dan "Variasi Biru Gitar," kumpulan esai tentang pendidikan estetika.

Sebuah film dokumenter, "Pengecualian & Awakenings: The Life of Maxine Greene," dirilis pada tahun 2001. Tapi dia mungkin paling diingat untuk instruksi kelasnya, yang menarik pada pengalaman pribadi dan berbagai referensi budaya, dari Sartre ke Mel Brooks , dan terinspirasi jenis langka loyalitas dan kekaguman di kalangan generasi siswa.

"Paling tidak, siswa diberi akses ke pikiran yang aktif, bertanya secara terbuka dan dalam tampilan penuh," tulis Mr Ayers dalam "Melakukan Filsafat: Maxine Greene dan Pedagogi Kemungkinan," esai yang muncul dalam koleksi tahun 1998, "Sebuah Cahaya dalam Dark Times: Maxine Greene dan Percakapan Unfinished."

"Karena dia dipanen mengajar dia dari pengalamannya sendiri hidup," Mr. Ayers melanjutkan, "itu selalu memiliki nuansa improvisasi untuk itu - segar dan vital dan inventif, ya, tapi juga berakar kuat di tanah koheren keyakinan inti dan besar tujuan. Kita bisa melihat imajinasi di tempat kerja, dan pertanyaan yang tidak mengenal batas, dan dialektika. Dan mahasiswa diundang, jika mereka memilih untuk bergabung, untuk membuka diri dalam dialog dan mengejar. "


Sumber : http://www.nytimes.com/

Blog, Updated at: 5:35 AM

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Loading...

STATISTIK BLOG

Download

Download

Download Prota, dll

-----------------------------------

DOWNLOAD Modul GP

Kumpulan Soal

CB